Quran dan Perjanjian Damai sebagai Prioritas

GENIAL. Tulisan ini merupakan bagian keempat dari tulisan berjudul Ajaran Perdamaian dalam Quran. Tulisan kedua berjudul Sikap Positif terhadap Keragaman. Tulisan ketiga berjudul Respon Damai untuk Perbuatan Kasar dan Kekerasan. Tulisan keempat berjudul Ketentuan dan Batasan Perang dalam Quran

***

Sekalipun sering tidak menjadi perhatian, Quran sangatlah jelas dalam mengutamakan jalan damai daripada jalan perang. Surah al-Nisa‟ ayat 89-90 menyebutkan:

“… Maka janganlah kamu jadikan di antara mereka awliya’ (pelindung/teman setia/panutan) hingga mereka berhijrah pada jalan Allah. Maka jika mereka berpaling, tawan dan bunuhlah mereka di mana saja kamu temui, dan janganlah kamu ambil seorang pun di antara mereka menjadi pelindung atau menjadi penolong, kecuali orang-orang yang meminta perlindungan kepada sesuatu kaum, yang antara kamu dan kaum itu telah ada perjanjian (damai) atau orang-orang yang datang kepada kamu sedang hati mereka merasa keberatan untuk memerangi kamu dan memerangi kaumnya. Kalau Allah menghendaki, tentu Dia memberi kekuasaan kepada mereka terhadap kamu, lalu pastilah mereka memerangimu. tetapi jika mereka membiarkan kamu, dan tidak memerangi kamu serta mengemukakan perdamaian kepadamu, maka Allah tidak memberi jalan bagimu (untuk menawan dan membunuh) mereka.”

Pesan tentang lebih utamanya perdamaian dan perjanjian damai ini ditegaskan kembali di ayat 94 surah yang sama:

“Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu pergi (berperang) di jalan Allah, maka telitilah dan janganlah kamu mengatakan kepada orang yang mengucapkan „salam‟ kepadamu: „Kamu bukan seorang mukmin‟ (lalu kamu membunuhnya) dengan maksud mencari harta benda kehidupan di dunia, karena di sisi Allah ada harta yang banyak. Begitu jugalah keadaan kamu dahulu, lalu Allah menganugerahkan nikmat-Nya atas kamu, maka telitilah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.”

Pesan serupa juga disampaikan di surah al-Anfal ayat 61, satu ayat setelah ayat yang sering disalahgunakan untuk melegitimasi tindakan terorisme (irhabiyyah):

“Dan jika mereka condong kepada perdamaian, maka condonglah kepadanya dan bertawakallah kepada Allah. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Mendengar Maha Mengetahui.”

Konflik tidaklah sesuai dengan ajaran tentang persaudaraan manusia. Saat ada konflik di antara orang-orang yang bersaudara, ada perintah untuk mendamaikan mereka (ishlah). Tentang persaudaraan di antara orang-orang mukmin, surah al-Hujurat ayat 9-10 menjelaskan:

“Dan kalau ada dua golongan dari orang-orang mukmin itu berperang hendaklah kamu damaikan keduanya. Tapi kalau yang satu melanggar perjanjian terhadap yang lain, hendaklah yang melanggar perjanjian itu kamu perangi sampai surut kembali pada perintah Allah. Kalau dia telah surut, damaikanlah antara keduanya menurut keadilan, dan hendaklah kamu berlaku adil; sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berlaku adil. Orang-orang mukmin itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu, damaikanlah (perbaikilah hubungan) kedua saudaramu itu, dan takwalah kepada Allah supaya kamu mendapat rahmat.”

Ishlah adalah penyelesaian konflik untuk menghilangkan dan menghentikan segala bentuk permusuhan dan pertikaian. Dalam fikih, istilah ini berkembang maknanya menjadi suatu perjanjian yang ditetapkan untuk menghilangkan persengketaan di antara individu ataupun kelompok. Di ayat tersebut, ishlah dihubungkan dengan nilai persaudaraan, sehingga dikatakan fa ashlihu bayna akhawaykum (ishlah-kan atau selesaikan konflik kedua saudaramu). Dengan demikian, konsep ishlah berkenaan dengan upaya mengeratkan kembali hubungan yang retak.

Dalam konteks kehidupan keluarga, yaitu hubungan antara suami dan istri, ada pula perintah untuk ishlah, yakni menyambung keretakan hubungan dan mendamaikan konflik di dalam keluarga. Lihat misalnya surah al-Nisa‟ ayat 35 dan 128. Surah al-Nisa‟ ayat 128 menyebutkan:

“Dan jika seorang wanita khawatir akan nusyuz atau sikap tidak acuh dari suaminya, maka tidak mengapa bagi keduanya mengadakan perdamaian (ishlah) yang sebenar-benarnya, dan perdamaian (shulh) itu lebih baik (bagi mereka), walaupun manusia itu menurut tabiatnya kikir. Dan jika kamu bergaul dengan istrimu secara baik dan memelihara dirimu (dari nusyuz dan sikap tak acuh), maka sesungguhnya Allah itu Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.”

Upaya islah atau rekonsiliasi dengan demikian jelas merupakan perintah agama. Bahkan, islah disebut dalam Quran sebagai salah satu prasyarat diterimanya tobat dari kejahatan yang tak disengaja terhadap orang lain (Q 6:54) ataupun kejahatan yang disengaja terhadap orang lain (Q 5:39; Q 4:16), dan bila diinisiasi oleh pihak korban kejahatan, ada pahalanya dari Allah (Q 42:40). [***]

Izza Rohman

Ahli Tafsir Universitas Prof. Hamka

 

 

 

Baca Juga

Terkini

Ini Isi Pidato Lengkap Jokowi Pasca Dilantik

Genial - Joko Widodo dan Ma'ruf Amin resmi dilantik sebagai Presiden dan Wakil Presiden periode 2019-2024. Dalam pidato pertamanya usai pelantikan, Jokowi menekankan pentingnya mendobrak...

Resmi! Jokowi – Ma’ruf Amin Jabat Presiden & Wakil Presiden RI

Genial - Joko Widodo (Jokowi) dan Ma'ruf Amin telah mengucapkan sumpah sebagai Presiden dan Wakil Presiden Republik Indonesia. Dengan demikian, Jokowi-Ma'ruf resmi menjadi RI-1...

Panglima TNI Jelang Pelantikan: Lancar dan Keamanan Terjaga

Genial - Jelang pelantikan presiden dan wakil presiden terpilih Jokowi-Ma'ruf Amin, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto bersama dengan Kapolri Jendral Tito Karnavian melakukan peninjauan ke...

Pengamat: Saat Ini yang Paling Dinanti Pengumuman Kabinet Kerja Jilid Dua

Genial - Menteri-menteri yang nantinya akan membantu Presiden Jokowi di periode kedua pemerintahannya haru mampu bekerja keras dan profesional. Ini harus benar-benar dilakukan untuk...

Megawati, SBY dan Prabowo Bakal Hadiri Pelantikan Jokowi-Ma’ruf

Genial - Presiden- wakil presiden, Jokowi - Ma'ruf Amin akan dilantik hari ini, Minggu Minggu (20/10) di Gedung DPR/MPR, Jakarta. Pelantikan akan dilakukan oleh...

Prabowo Pastikan Hadiri Pelantikan Jokowi – Amin

Genial - Ketua Umum DPP Partai Gerindra Prabowo Subianto dipastikan akan menghadiri upacara pelantikan Joko Widodo-Ma'ruf Amin sebagai Presiden dan Wakil Presiden periode 2019-2024, di...

Quran dan Perjanjian Damai sebagai Prioritas

GENIAL. Tulisan ini merupakan bagian keempat dari tulisan berjudul Ajaran Perdamaian dalam Quran. Tulisan kedua berjudul Sikap Positif terhadap Keragaman. Tulisan ketiga berjudul Respon Damai untuk Perbuatan Kasar dan Kekerasan. Tulisan keempat berjudul Ketentuan dan Batasan Perang dalam Quran

***

Sekalipun sering tidak menjadi perhatian, Quran sangatlah jelas dalam mengutamakan jalan damai daripada jalan perang. Surah al-Nisa‟ ayat 89-90 menyebutkan:

“… Maka janganlah kamu jadikan di antara mereka awliya’ (pelindung/teman setia/panutan) hingga mereka berhijrah pada jalan Allah. Maka jika mereka berpaling, tawan dan bunuhlah mereka di mana saja kamu temui, dan janganlah kamu ambil seorang pun di antara mereka menjadi pelindung atau menjadi penolong, kecuali orang-orang yang meminta perlindungan kepada sesuatu kaum, yang antara kamu dan kaum itu telah ada perjanjian (damai) atau orang-orang yang datang kepada kamu sedang hati mereka merasa keberatan untuk memerangi kamu dan memerangi kaumnya. Kalau Allah menghendaki, tentu Dia memberi kekuasaan kepada mereka terhadap kamu, lalu pastilah mereka memerangimu. tetapi jika mereka membiarkan kamu, dan tidak memerangi kamu serta mengemukakan perdamaian kepadamu, maka Allah tidak memberi jalan bagimu (untuk menawan dan membunuh) mereka.”

Pesan tentang lebih utamanya perdamaian dan perjanjian damai ini ditegaskan kembali di ayat 94 surah yang sama:

“Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu pergi (berperang) di jalan Allah, maka telitilah dan janganlah kamu mengatakan kepada orang yang mengucapkan „salam‟ kepadamu: „Kamu bukan seorang mukmin‟ (lalu kamu membunuhnya) dengan maksud mencari harta benda kehidupan di dunia, karena di sisi Allah ada harta yang banyak. Begitu jugalah keadaan kamu dahulu, lalu Allah menganugerahkan nikmat-Nya atas kamu, maka telitilah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.”

Pesan serupa juga disampaikan di surah al-Anfal ayat 61, satu ayat setelah ayat yang sering disalahgunakan untuk melegitimasi tindakan terorisme (irhabiyyah):

“Dan jika mereka condong kepada perdamaian, maka condonglah kepadanya dan bertawakallah kepada Allah. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Mendengar Maha Mengetahui.”

Konflik tidaklah sesuai dengan ajaran tentang persaudaraan manusia. Saat ada konflik di antara orang-orang yang bersaudara, ada perintah untuk mendamaikan mereka (ishlah). Tentang persaudaraan di antara orang-orang mukmin, surah al-Hujurat ayat 9-10 menjelaskan:

“Dan kalau ada dua golongan dari orang-orang mukmin itu berperang hendaklah kamu damaikan keduanya. Tapi kalau yang satu melanggar perjanjian terhadap yang lain, hendaklah yang melanggar perjanjian itu kamu perangi sampai surut kembali pada perintah Allah. Kalau dia telah surut, damaikanlah antara keduanya menurut keadilan, dan hendaklah kamu berlaku adil; sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berlaku adil. Orang-orang mukmin itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu, damaikanlah (perbaikilah hubungan) kedua saudaramu itu, dan takwalah kepada Allah supaya kamu mendapat rahmat.”

Ishlah adalah penyelesaian konflik untuk menghilangkan dan menghentikan segala bentuk permusuhan dan pertikaian. Dalam fikih, istilah ini berkembang maknanya menjadi suatu perjanjian yang ditetapkan untuk menghilangkan persengketaan di antara individu ataupun kelompok. Di ayat tersebut, ishlah dihubungkan dengan nilai persaudaraan, sehingga dikatakan fa ashlihu bayna akhawaykum (ishlah-kan atau selesaikan konflik kedua saudaramu). Dengan demikian, konsep ishlah berkenaan dengan upaya mengeratkan kembali hubungan yang retak.

Dalam konteks kehidupan keluarga, yaitu hubungan antara suami dan istri, ada pula perintah untuk ishlah, yakni menyambung keretakan hubungan dan mendamaikan konflik di dalam keluarga. Lihat misalnya surah al-Nisa‟ ayat 35 dan 128. Surah al-Nisa‟ ayat 128 menyebutkan:

“Dan jika seorang wanita khawatir akan nusyuz atau sikap tidak acuh dari suaminya, maka tidak mengapa bagi keduanya mengadakan perdamaian (ishlah) yang sebenar-benarnya, dan perdamaian (shulh) itu lebih baik (bagi mereka), walaupun manusia itu menurut tabiatnya kikir. Dan jika kamu bergaul dengan istrimu secara baik dan memelihara dirimu (dari nusyuz dan sikap tak acuh), maka sesungguhnya Allah itu Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.”

Upaya islah atau rekonsiliasi dengan demikian jelas merupakan perintah agama. Bahkan, islah disebut dalam Quran sebagai salah satu prasyarat diterimanya tobat dari kejahatan yang tak disengaja terhadap orang lain (Q 6:54) ataupun kejahatan yang disengaja terhadap orang lain (Q 5:39; Q 4:16), dan bila diinisiasi oleh pihak korban kejahatan, ada pahalanya dari Allah (Q 42:40). [***]

Izza Rohman

Ahli Tafsir Universitas Prof. Hamka

 

 

 

Redaksihttps://www.genial.id/
Redaksi Genial—Bacaan Ideal Generasi Milenial

Baca Juga

Terkini

Joker: Antara Isu Ekologi dan Pesan Kemanusiaan

Genial. Watak manusia dan alam masa kini cenderung menampakkan wajah yang menakutkan. Ia suci, sekaligus menyimpan belati dalam dirinya, yang siap membunuh siapa saja....

Pesantren Persatuan Islam Pasca Terbitnya UU Pesantren

Terbitnya Undang- undang Pesantren harus dijadikan momentum perbaikan tata kelola pendidikan di Jamiyah Persatuan Islam yang selama ini terkesan tidak memiliki grand design sehingga...

Pemda Sumbawa Komit Support Poto Sebagai Desa Pemajuan Kebudayaan Dari Indonesia Timur

Genial. Jakarta - Desa Poto di Kecamatan Moyo Hilir, Kabupaten Sumbawa, Nusa Tenggara Barat (NTB), ditetapkan sebagai salah satu dari 10 desa percontohan pemajuan...

Ada Joker Di Antara Kita

Genial. Dalam trilogi The Dark Knight, musuh Batman (Christian Bale) yang paling kuat, hebat dan punya harga diri tinggi adalah Joker.Joker merupakan musuh yang...

Lama Puasa Juara, Leo/Daniel Harumkan Indonesia Pada Kejuaraan WJC 2019

Genial - Setelah berhasil mengalahkan wakil dari China Di Zi Jian/Wang Chang pada babak final yang berlangsung di Kazan Rusia, Minggu (13/10) pasangan wakil...

Karhutla adalah Kejahatan Ecocide

Genial. Saya cukup kaget membaca pernyataan presiden di beberapa media cetak dan on line saat kunjunganya ke Provinsi  Riau untuk melihat langsung kebakaran hutan...

Log In

Forgot password?

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Genial—Bacaan Ideal Generasi Milenial